Sunday, 15 June 2014



Mencari Wanita Nan Bercinta

Sabtu, 14 Jun 2014. Seperti biasa, jalanan Kuala Lumpur sentiasa sibuk. Langkah aku percepat menuju Wisma Yakin. Aku ditugaskan untuk menjaga check point acara explorace program Induksi Nuqabaa. Di check point ini setiap kumpulan peserta diminta untuk membentangkan buku yang telah diberi. Ia lebih kepada perbincangan santai dan pemahaman thaqafah bagi para nuqabaa tersebut.

Alang-alang sudah sampai KL, akupun teringat tentang seorang perempuan. Perempuan nan Bercinta. Di celah-celah waktu menunggu para peserta sampai di tempat kami, aku sempatkan diri menghubungi Benz. Semenjak dia kembali ke jalan lurus, aku jadi semakin ingin untuk bertemu dengannya. Sekedar berkongsi pendapat, melihat dunia dan agama dari sudut pandang yang lain. Dengan harapan agar menjadi manusia yang mengerti realiti masyarakat dan tidak mudah menghukum orang lain. Benz kata, jumpa di Pasar Seni pukul 2 petang. Kebetulan semua peserta telah menyelesaikan tugasan di check point kami tepat pada pukul 1.15 pm. Jadi aku sempat berkejar ke Pasar Seni. Di sana, salah seorang sahabatku juga sedang menunggu Benz. Cantik, boleh aku minta tolong sahabat aku nanti.

Sebelum meninggalkan Wisma Yakin, aku sempat menjenguk buku-buku di kedai buku Fajar Ilmu Bakti. Tepatnya di aras 2 Wisma Yakin. Kedai ini memang berhasil membiusku. Buku-buku yang dijual memang membuat jiwa bergelora. Tengok dompet, tinggal 3 helai kertas merah dan beberapa helai kertas biru kusam. Setelah berkira-kira, aku anggap masih cukup untuk beli satu buku dan tiket KTM untuk balik ke kampus.

Aku ambil buku berukuran sederhana berwarna kuning. Tajuknya, “Muhammad Iqbal, Dalam Pandangan Para Pemikir Syiah”. Buku berbahasa Indonesia terbitan tahun 2003. Diterbitkan oleh Islamic Center Jakarta. Aku ambil buku ini sebab ingin mengenal lebih jauh tentang sosok Muhammad Iqbal. Penyair juga pendiri Negara Islam Pakistan. Selain itu, yang lebih menakjubkan lagi adalah buku ini memuatkan pandangan tiga tokoh besar Syiah yang berkolaborasi untuk menilai pemikiran Iqbal, yang berasal dari aliran Sunni. Betapa kesedaran akan ilmu bisa melangkaui batas fahaman dan sekte. Buku setebal 154 halaman ini dijual seharga RM13.

Menjemput Wanita Nan Bercinta

Aku tiba di Pasar Seni pukul 2.30 petang. Salah seorang sahabatku tiba sekali, dia datang dari arah Batu Caves. Setelah beberapa minit menunggu akhirnya Benz datang juga. Sambil mendokong kotak warna coklat berisi buku-buku. Sempat kami bersembang santai tentang isu kampung Chubadak. Kampung yang diranapkan tanpa sebarang notis. Juga tentang isu terkini gelandangan ibukota.

Setelah sejam berbincang, aku mengambil buku yang pernah (dan masih) diharamkan itu. Buku karya Faisal Tehrani. Perempuan nan Bercinta. Sebenarnya aku juga berat hati untuk beli buku. Tapi apakan daya, nafsu terlalu mengelabui akal. Kata nafsu, “Beli saja buku tu. Kalau tak baca sekarang, boleh baca di kemudian hari. Lagipun ini buku haram. Tak ada dijual di mana-mana kedai”. Oke, aku kalah lagi.

Mujur sahabat yang menemani aku itu baik hati. Dia hulurkan duit untuk aku pinjam. Buku setebal 410 mukasurat itu berpindah tangan. Harga asal RM30, Benz jual RM35. Yalah, diapun mahu untung juga. Jual buku adalah satu-satunya modal pencahariannya. Harga itu tidaklah terlalu mahal untuk ukuran buku nan kontroversi ini. Apalagi buah fikiran Faisal Tehrani memang berani dan menongkah arus. Aku rasa tiada ruginya.

Taaruf dengan Wanita Nan Bercinta

Sampai coretan ini ditulis, pembacaanku masih sampai di Bab 6. Semuanya ada 30 bab. Tapi itupun sudah banyak informasi dan argumentasi yang dimuatkan. Setiap argumentasi disulam dengan susunan sastera novel yang begitu menarik. Gaya khas penulisan Faisal Tehrani. Antara tokoh yang memikat aku adalah Dr. Ali Taqi. Sementara Idora adalah tokoh perempuan utama dalam novel ini.

Dalam Bab 1 sampai Bab 5, lebih kepada dialog antara pro-feminisme yang diwakili oleh watak Idora dan kontra-feminisme yang diwakili oleh Dr. Ali Taqi. Antara dialog yang menarik adalah :
Dr. Ali Taqi, “Nah saudara-saudara, kami di Timur, kami umat Islam tidak menempuh pengalaman traumatic yang memerlukan perjuangan pembebasan wanita. Jadi, apa yang kami perlukan bukannya menurut perjuangan pembebasan wanita ala Barat, tetapi kembali ke akar sejarah kami, tradisi kami, budaya kami, ajaran kami, - yang telah pun tersedia memberikan ruang yang secukupnya untuk wanita. Yang mengalami trauma adalah wanita di Barat.”

“Di Timur dan dunia Islam, apa yang diperlukan sekarang ialah pejuang wanita yang tidak ifrat. Apa yang saya maksudkan dengan ifrat ialah kekeliruan dan berlebihan menggunakan akal, iaitu mengunakan akal untuk merosakkan reputasi orang lain misalnya. Kita juga tidak memerlukan jenis intelektual tafrit. Yang tidak menggunakan akal ketika akal tersebut memang harus digunakan. Ini sesuatu yang fatal kerana seseorang intelektual perlu menggunakan kecerdasan akalnya untuk membantu masyarakat bukan dengan membincang dan membangkitkan hal-hal remeh yang buat kita meluat. Kita tidak memeerlukan pejuang wanita begini.”

Di bahagian lain, Dr. Ali Taqi berkomentar apabila ditanya tentang situasi sekarang di mana ramai kaum wanita yang ditinggalkan untuk tugas-tugas tidak penting seperti child bearing dan juga urusan dapur ataupun domestic homework. Beliau berkomentar, “Sekiranya kita melihat menerusi sarwa pandangan dunia Barat, kita akan dapati tugas menjaga anak dan tugas mengurus rumah tangga adalah sesuatu yang remeh.”

“Manakala dalam pandangan dunia Islam, asas paling penting dalam dunia pendidikan anak-anak adalah untuk menanam dalam diri mereka falsafah tauhid yang terkandung dalam dua kalimat syahadah.”

“Dalam hal ini juga anak-anak harus diperkenalkan dengan hukum-hukum halal haram yang jelas. Ini ialah supaya anak-anak ini dijelaskan dengan lebih awal batas-batas syariat sebelum memasuki fasa remaja. Ibu yang mengurus anak misalnya, boleh menerangkan perihalnya larangan bercakap bohong, minum arak dan melakukan kemaksiatan.”

Dr. Ali Taqi menyambung, “Jika ini perang budaya, berundur sebelum memenangi pertempuran adalah sesuatu yang mengaibkan, malah berdosa. Bagaimana pula dengan peranan pendidikan psikologi? Ibu yang baik dapat mengasuh anak supaya dapat melenyapkan sifat penakut, sifat merendah diri tidak beradab, sifat hasad dan sifat pemarah.”

“Baik, dengan huraian saya yang panjang lebar itu apakah munasabah apabila kita katakan tugas menjaga anak dan mengurus rumah tangga itu remeh temeh? Bahkan, tugas tersebut amat signifikan. Sangat mendasar dan paling utama. Ini adalah tugas berat dan sekali lagi saya ingin ingatkan dengan keras yang jangan samakan antara pandangan dunia Barat dengan pandangan dunia Islam.”

Buku ini memang patut dibaca oleh kaum Hawa. Oleh wanita muslimah. Argumen-argumen yang cuba dibawa oleh Faisal Tehrani memang lain daripada yang lain. Dia cuba membawa kaum wanita ke aras yang sebenarnya. Dengan membawa dalil-dalil al Quran serta sejarah silam. Agar mereka tidak lagi menghadapi inferiority complex.

Walau begitu, dalam buku ini memang banyak disaluti oleh unsur-unsur Syiah. Terutama di dalam Bab 7 dan Bab 8. Dan aku sendiripun belum membacanya sampai habis. Apapun, marilah menjadi pembaca yang kritis. Ambil yang baik dan buang yang buruk. Moga bermanfaat.

No comments:

Post a Comment