Friday, 20 January 2012

Opini Pemuda

Akhirnya saya bisa juga bertatap muka langsung dengan Adam Adli. Mahasiswa dari Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) yang tiba-tiba sahaja naik daun, menjadi terkenal di persada Malaysia dalam sekelip mata. gara-gara dia menurunkan bendera Perdana Menteri Malaysia, Najib Tun Razak selama lima minit, kemudian menaikkannya semula. Peristiwa ini terjadi ketika sekumpulan mahasiswa berdemonstrasi di kandang UMNO, Putra World Trade Centre (PWTC).

 Implikasi dari perbuatannya tersebut, Adam Adli sekarang digantung pengajiannya selama 3 semester. Namun begitu, beliau ada berkata bahawa mencari ilmu itu ada di mana-mana. Tidak hanya di bilik kuliah sahaja. Beliau boleh mendapatkan ilmu di atas pentas, di lingkungan sekelilingnya dan bahkan di jalan-jalan raya. Itulah realiti kehidupan kita sekarang ini. Begitulah katanya dalam Pidato Mahasiswa ketika beliau menyampaikan ucapannya di Kelantan Trade Centre (KTC). Acara yang dihadiri ribuan mahasiswa dan sebahagian pelajar sekolah menengah. Pidato Mahasiswa itu kali ini bertema "Suara Mahasiswa, Suara Keramat."

Seperti halnya dalam setiap peristiwa bersejarah, pasti ada sahaja pihak yang melemparkan pandangan positif dan ada pula pihak yang memberi pandangan negatif. Tidak jauh berbeza dengan apa yang telah terjadi kepada Adam Adli ketika itu. Banyak orang yang memberi pandangan positif namun tidak kurang juga golongan masyarakat yang membencinya,. Walau bagaimanapun, saya pulangkan kepada sahabat-sahabat pembaca sekalian tentang pandangan peristiwa penurunan bendera PM Malaysia tersebut. Pastinya dengan menilai pelbagai aspek dan melihatnya dari sudut dimensi yang luas. Bukan dari kacamata kekanak-kanakan.

Di sini saya hanya mahu berkongsi sedikit cerita berkaitan dengan kebebasan bersuara bagi para pemuda. Ketika itu saya masih berusia 16 tahun, saat saya masih belajar di Pondok Pesantren Al Anwar, di Kota Jombang (80km ke arah barat Surabaya) JawaTimur Indonesia. Yang merupakan salah sebuah pondok pesantren atau institusi agama daripada beratus-ratus pondok pesantren lain di kota kelahiran saya. Dalam usia semuda itu, kami (saya dan seluruh pelajar agama/santri) telah menyertai dua kali demonstrasi yang diadakan secara besar-besaran.

Beribu-ribu santri dari pelagai pondok pesantren berhimpun dan turun ke jalanan di gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) kota Jombang. Kami bebas membawa sepanduk, melaungkan slogan dan kata-kata penyemangat. Pihak polis bekerjasama dengan baik ketika itu, semuanya berjalan lancar. Meski kadang-kadang polis Indonesia bersikap tegas dan kejam.

Bukan hanya di Jombang sahaja, bahkan demonstrasi ketika itu turut diadakan secara serentak di seluruh kota-kota besar di Indonesia. Saat itu, kami berdemonstrasi untuk menentang kehadiran presiden Amerika Syarikat, George W. Bush yang ingin berkunjung ke Indonesia.

Apa yang ingin saya tekankan di sini, di Indonesia pemuda bebas bersuara. Mengkritik kerajaan atau apa-apa dasar negara yang merugikan rakyat. Ya, meski kadang-kadang harus berdepan dengan gas pemedih mata dan kekejaman polis. Pemerintah tetap memberi kebebasan bersuara. Dan, dalam usia 17 tahun pemuda Indonesia sudah layak untuk mengundi.

Saya amat tertarik dengan kalam akhir yang diucapkan oleh Adam Adli di KTC semalam. Beliau memetik kata-kata mahasiswa dari tanah air saya, Indonesia. Dialah Soe Hok Gie. Pemuda yang lantang mengkritik Soekarno, presiden yang digelar sebagai Bapak Revolusi Indonesia. Dia menentang Soekarno kerana Soekarno berani mengistiharkan dirinya sebagai presiden seumur hidup. Adam Adli memetik kata-kata Soe Hok Gie, "Lebih baik hidup terpencil daripada menyerah pada kemunafikan."

Ya, benar! Apa yang benar mesti disampaikan walaupun itu pahit. Inilah suara pemuda, suara generasi yang akan mengetuai kemudi negara, bangsa dan agama. Walaupun Indonesia tetap di takuk rimba korupsi dan jerat kemiskinan, namun apa salahnya negara ini mencontohi sikap demokrasi dan kebebasan bersuara Indonesia yang tak pernah padam?

No comments:

Post a Comment